onlyfans
News Technology

OnlyFans Larang Konten Seksual, Mulai Oktober !

Jalurmedia.com – OnlyFans, platform media sosial tempat pengguna dapat menjual akses berlangganan terhadap konten mereka, akan melarang konten bernuansa seksual mulai Oktober. Melansir The New York Times, Jumat (20/8/2021). OnlyFans telah merilis pernyataan bahwa mereka akan memblokir pengguna yang mengunggah foto dan video eksplisit.

“Untuk memastikan kelanjutan platform jangka panjang, kami harus mengembangkan pedoman konten kami,” seperti yang dikatakan pihak OnlyFans dalam keterangannya.

Namun, juru bicara perusahaan tidak menanggapi pertanyaan tentang siapa yang mengajukan permintaan maupun hal yang mendorong kebijakan tersebut. Belum diketahui pasti bagaimana OnlyFans akan menentukan kriteria gambar atau video yang menampilkan hal-hal berbau seksual. Kita tunggu setelah larangan itu berlaku pada Oktober 2021 mendatang.

Namun, perusahaan telah memblokir unggahan yang berisi penyerangan seksual dan kekerasan, serta melarang anak di bawah umur untuk menggunakan platform mereka. OnlyFans telah menjadi sumber pendapatan bagi dua juta kreator selama pandemi, termasuk pekerja seks. Perusahaan itu mengatakan telah membantu mendemokratisasikan pekerjaan seks. Di antaranya dengan membiarkan pembuat konten menjalankan bisnis mereka sendiri secara efektif dan memiliki konten yang mereka unggah di platform.

Perusahaan juga mengatakan bahwa secara kolektif. Pembuat konten telah memperoleh lebih dari 4,5 miliar dolar AS sejak OnlyFans dimulai hampir lima tahun lalu. OnlyFans memiliki lebih dari 130 juta pengguna yang membayar biaya bulanan kepada pembuat konten. Dengan akses itu, pelanggan juga dapat mengirim pesan langsung dan mengirim tip kepada kreator untuk mendapatkan gambar atau video sesuai permintaan. Yang pastinya, sesuai dengan selera seksual mereka.

OnlyFans Larang Konten Seksual, Para Pengikutnya Geram!

Para selebriti juga telah bergabung dengan platform tersebut, di antaranya Cardi B, Tyga, Chris Brown, dan Bella Thorne. Influencer media sosial juga ikut bergabung, termasuk dari TikTok dan YouTube. Banyak pekerja seks, penari striptis, dan bintang porno mengandalkan OnlyFans sebagai sumber pendapatan utama.

Meredith Jacqueline, yang telah menjadi pembuat konten di OnlyFans selama dua tahun, mengatakan bahwa larangan itu akan menghancurkan dirinya dan orang lain.

“Masyarakat tidak akan bisa memenuhi kebutuhan,” sebut Meredith Jacqueline.

The Adult Performance Artists Guild, serikat pekerja yang mewakili OnlyFans, kreator webcam, dan para penari turut angkat bicara. Mereka mengatakan bahwa akan ada banyak orang yang berpotensi kehilangan pendapatan akibat kebijakan tersebut. OnlyFans larang konten seksual dan pihaknya mengatakan akan tetap berkomitmen pada tingkat keamanan dan moderasi konten tertinggi dari platform media sosial lainnya.

“Semua pembuat konten diverifikasi sebelum dapat mengunggah konten apapun ke OnlyFans, dan semua konten yang diunggah akan diperiksa baik oleh sistem otomatis maupun manual,” ujarnya.

OnlyFans hanya salah satu dari plaform yang menindak konten berbau seksual. Sebelumnya, Facebook dan Instagram telah melarang keras konten tersebut. Minggu lalu, OnlyFans merilis aplikasi safe for work secara terpisah bernama OFTV, yang membuat pengguna dapat mengunggah konten yang bebas dari konten berbau seksual, seperti vlog dan video memasak.

Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *